rakan-rakan bloggers

Friday, June 24, 2011

Pesan IBu

pada suatu petang..sedang si anak bersantai-santai dengan ibunya..tibe-tibe ibunya mula bercerita..kisah yang layak untuk jadi tauladan untuk si anak hayati.".tentang cinta" sudah lama si ibu menyimpan cerita itu dibenak nya..

wahai anak ku janganlah engkau terelalu percaya dengan insan yang bernama kekasih..janganlah engkau menyerahkan seluruh jiwa dan ragamu demi kasihmu..kerana kelak jika kau didustai..engkau tidak akan dapat berdiri dengan teguh dan memujuk jiwa mu..pasti engkau akan terasa lemah..kakimu seakan longlai untuk berjalan..dan semangatmu akan beterbangan bersama-sama kejujuran yang engkau sandarkan..ketahuilah anak ku..

dahulu aku juga mencintai seorang lelaki..seprtimu juga aku telah serahkan seluruh cintaku..kepercayaanku padanya tidak berbelah bagi..padanya telah kusandarkan segunung harapan sehinggalah terciptanya 1 ikatan yang bernama pertunangan..setelah empat tahun menyemai kasih..ketahuilah anak ku..kami berpisah tanpa rela kami..apa yang ibu mu harapkan..supaya lelaki itu bangun dan memperjuangkan cinta kami..tetapi ibu mu ini terlalu meletak kan harapan yang tinggi dan akhirnya kecewa yang datang mengisi..

kekasih yang ibu mu sanjung hanya berdiam diri..kekasih yang ibu harapkan dengan rela meninggalkan ibumu sendiri..ketahuilah anak ku, hati ku hancur tatkala itu..terlalu hancur dan sedih..hari-hari ibumu cuba untuk bangkit dan cuba untuk berdiri..tetapi ibumu ini tetap terjatuh..tertatih-tatih dan akhirnya jatuh semula..dan akhirnya ibu mu hanya menangis meratap cinta yang sudah pudar warnanya..masih terngiang suaranya memanggil nama ku wahai anak ku..selama berbulan-bulan ibu mu ini sengsara..sehingga dari segi fizikal pun engkau akan dapat lihat kesengsaraan yang ku tanggung..bukan nya mudah wahai anak ku..

disaat itu kepercayaan ku kepada insan bernama lelaki..sudah punah dan disaat itu juga hadirnya ayahmu memujuk kan dan menjadikanku yang halal untuk nya..jauh di lubuk hati, ibumu sungguh menyesal kerana menyerahkan cinta pada insan yang tidak berhak langsung untuk memilikinya..

Nasihatku, janganlah kau ulangi kesilapan ibumu..tidak ingin ku rasa kau menanggung apa yang telah ku lalui..ku harap kau mengerti ketegasan yang ku lakukan terhadapmu..air matamu umpama duri yang mencucuk jantung ku..tidak ku rela anak yang ku kandungkan 9 bulan menangis dan membazirkan air mata untuk insan yang tidak layak untuk memilikinya ..sayangilah kekasihmu itu seadanya..sesederhana mungkin kerana jika engkau dikecewa,masih ada sisa cinta yang banyak untuk kau baja dan menjadikannya cinta unggul untuk insan yang bernama suami..



No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Miss Nuffnang

There was an error in this gadget